45 hari berikutnya adalah masa kritis Amerika

The next 45 days are the ‘most critical period in U.S. financial history,’ says stock-market expert who profited in 1987 and 2008 crises

Setelah pulih dari kerugian yang ditumpuk selama aksi jual terburuk yang disebabkan oleh virus korona bulan lalu, pasar saham menemukan dirinya berada pada titik belok yang penting, tulis Alan B. Lancz.

"45 hari ke depan mungkin hanya menjadi periode paling kritis dalam sejarah keuangan AS," tulisnya dalam buletin yang diterbitkan Rabu. "Sementara rata-rata kita mungkin menghadapi pasar beruang setiap 10 tahun, ini tidak seperti yang lain," katanya.

Manajer uang pelawan, yang merupakan murid dari investor terkenal Sir John Templeton, mengatakan bahwa waktu dan pelaksanaan kebangkitan kembali ekonomi AS dari dormansi dapat menjadi salah satu faktor terbesar dalam menentukan bagaimana pasar pulih dari COVID-19, yang telah memaksa petak-petak usaha untuk tutup guna membantu membendung penyebaran penularan mematikan yang telah menginfeksi lebih dari 2 juta orang dan merenggut 137.000 nyawa, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins pada Rabu malam.

Dan bahkan jika kebangkitan ekonomi dilaksanakan dengan sempurna, pendiri firma penasehat investasi yang berbasis di Toledo, Ohio, mengatakan bahwa hasilnya akan menjadi apa yang disebut pemulihan berbentuk-U, di mana rebound dalam bisnis dan aktivitas konsumen dari tingkat pra-krisis akan panjang dan lambat.

 

"Bahkan jika kita mengeksekusi dengan benar, pemulihan akan memakan waktu dan skenario kasus terbaik adalah pemulihan berbentuk 'U'," tulisnya. "Pemulihan berbentuk 'V' yang banyak dibicarakan tidak lagi dalam persamaan karena kombinasi negatif yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan krisis ini," katanya, merujuk pada harapan untuk pemulihan yang tajam dan cepat.

Komentar manajer uang itu muncul ketika Presiden Donald Trump menggarisbawahi keinginannya untuk memulai kembali perekonomian setelah serangkaian laporan yang suram menunjukkan kerusakan yang dilakukan penyakit itu pada kesehatan usaha kecil dan besar.

 

Memang, pembacaan pada hari Rabu dari kegiatan bisnis di wilayah negara bagian New York, New York Empire State Index , turun ke rekor terendah negatif-78,2 pada bulan April dari negatif-21,5 pada bulan sebelumnya. Laporan produksi industri AS turun 5,4% di bulan Maret, penurunan paling tajam sejak awal 1946 , dan penjualan ritel di bulan Maret mencatat rekor penurunan 8,7%; sementara itu, pembacaan kepercayaan di antara pembangun rumah AS pada bulan April jatuh ke pembacaan terendah sejak 2012 dan perubahan bulanan terbesar dalam sejarah 30-tahun indeks.

Pekan lalu, Trump mengatakan dia akan "senang" untuk membuka negara pada awal Mei.

Namun, para pemimpin bisnis telah mendesak agar presiden meningkatkan pengujian untuk penyakit yang berasal dari strain baru coronavirus sebelum menghidupkan kembali perekonomian, menurut Wall Street Journal .

Para ahli juga percaya bahwa membuka kembali ekonomi tanpa pengujian yang tepat - tidak adanya vaksin atau terapi yang efektif - dapat mengakibatkan kebangkitan penyakit.

 

Benchmark saham berakhir pada hari Rabu lebih rendah , tetapi telah melambung tinggi sejak menempatkan di terendah pasar beruang terbaru pada 23 Maret. Dari titik itu, Dow Jones Industrial Average DJIA, -1,86% naik 23,88%, indeks S&P 500 SPX, -2,20% telah naik sekitar 22%, dan Nasdaq Composite Index COMP, -1,43% telah mengembalikan 21,68%, didukung oleh stimulus moneter dan fiskal AS.

Lancz, yang menjalin hubungan dengan Templeton sampai kematian guru investasi pada 2008 , adalah seorang yang sangat percaya pada investasi pelawan, menemukan nilai ketika orang lain melihat aset yang rusak.

Kembali pada tahun 2007, ia menyarankan klien untuk menjual sebelum pasar memburuk, dan pada tahun 1987, ia menghindari crash, periode di mana Dow mengalami penurunan 22% dalam satu sesi.

Kali ini, investor menganjurkan agar investor berhati-hati terhadap krisis yang tidak seperti yang pernah dilihatnya dalam kariernya.

"Sayangnya, krisis ini memiliki semua tiga bagian dari aksi jual pasar beruang sebelumnya," tulisnya. "Pandemi ini tidak hanya mengancam standar hidup Amerika tetapi juga bisa memposisikan kita sebagai kekuatan global sekunder."

Yang mengatakan, Lancz masih melihat peluang di saham seperti Amazon.com Inc. AMZN, + 1,06%, United Parcel Service Inc. UPS, -1,46%, Merck & Co. Inc. MRK, -0,93% , Cisco Systems Inc. CSCO, -2,94% dan Abbott Laboratories ABT, + 2,01% untuk beberapa nama, yang dia rekomendasikan dengan batas tertentu.